Yang Muda Memang Selalu Diremehkan Kemampuannya

May 5, 2008 · Posted in kisah Pribadi 

Yang Muda memang selalu diremehkan kemampuannya memang ungkapan yang benar. Bagaimana tidak ?? semua pemilik Usaha dan perusahaan banyak mempercayakan sektor kepemimpinan perusahaan ditangan golongan tua. Seandainya ada yang muda pun, itu bisa diitung jari tangan + jari kaki. Kok jadi ngomongin ini sih ? Iya nih saya ngomongin ini dikarenakan pengalaman jaga warnet 3 hari (jadwalnya sih 2 hari tapi molor :D ) dan juga beli oleh-oleh khas Madiun.

Untuk pengalaman selama jaga warnet 3 hari itu emang ada enak dan ga enaknya. Mungkin enaknya mulai belajar bekerja dan cari uang dengan mengeluarkan keringat (Padahal biasanya saya cuman duduk-duduk saja dan pegang keyboard tulis artikel dan tiap bulan dapat gaji juga :D ). Selain itu enaknya adalah nge-net gratis sepuasnya di komputer yang benar-benar super cepat itu :D . Nah kalo pengalaman ga enaknya ini adalah si pemilik warnet ini selalu mengawasi saya dan sepertinya kurang percaya kalo uangnya saya pegang. Padahal tidak pernah terbersit dipikiran saya untuk makan duit dari warnet tersebut. Selain itu setelah saya tutup warnet-pun cara mematikan Komputer-komputer pun diliat dan di-dikte gitu deh yang bikin saya kerja malah ga nyaman kalo kayak gitu. Namun hari berganti hari akhirnya si pemilik warnet baru agak percaya pas hari ketiga kayaknya. Soalnya setoran hari ke-1 dan ke-2 selalu beres dan malah kelebihan 500 perak :P .

Nah untuk pengalaman pahit kedua sebagai anak muda yang selalu diremehkan kemampuannya adalah saat saya beli oleh-oleh di pasar besar Madiun. Kejadian ini berlangsung hari minggu pagi saat saya dan saudara saya (Umurnya masih 17 nih) yang ada di Surabaya mau ke pasar untuk beli oleh-oleh khas madiun. Nah saat dipasar ini saya dan saudara saya ini ke toko makanan entah apa namanya saya males nampilin disini :D (lagian juga lupa ). Ini penjualnya benar-benar nyebelin dan ngeremehin kami berdua. Cerita awal mulanya adalah saat sodara saya aziz mau beli brem dan madu mongso :D . Saat tanya harganya si penjual ini bilang pada kami untuk madu mongso harganya 18 ribu sekilo-nya. Nah untuk harga brem-nya sendiri adalah 4 ribu 1 kotak. Saya pun menawarnya karena emang pasar beda sama swalayan yang harganya adalah harga mati. Eh si penjual yang (maaf) udah tua gembrot lagi bilang ini harga pas. Udah coba tawar-tawar terus ternyata dia ga mau juga, ya udah aq tinggal aja, pura-pura cari yang lain padahal masih tetep incer disitu (strategi tawar menawar di pasar besar madiun). Eh ternyata dengan strategi itu si penjual ini ga mau nurunin harga juga. Akhirnya saya pun terpaksa harus beli dengan harga yang ditawarkan si penjual tadi.

Setelah 10 brem dibungkus akhirnya pun saya pulang dan liat-liat jajan sambil cicip sana cicip sini :D . Nah saat saya sedang liat-liat jajanan (kali aja ada yang enak) tiba-tiba ada yang beli brem dan juga madu mongso tadi. Eh ternyata kurang ajar bener tuh si penjual. Dia nawarinnya ke ibu-ibu tadi harga madu mongsonya 16 ribu 1 kilogram dan brem tadi jadi 3 ribu 1 kotak. Dalam batin saya berkata “Weleh la tadi saya kok 18 rb 1 kg dan 4 ribu 1 kotak, Wah ga bener nih, ni orang”. Akhirnya saya pun tanya ke penjual yang gendut tadi, ” Loh bu, ini ibunya kok dikasih harga murah ? saya kok tadi harganya tinggi banget”. Dengan entengnya si ibu penjual yang gendut tadi bilang, ” Pelarisan mas”. “Hah, pelarisan pale lo ???”, dalam batinku berkata begitu. Ah tapi daripada berdebat dengan orang yang ga jelas gini mending pergi aja sama sodaraku untuk pulang. Bener-bener deh dimana-mana hampir selalu yang masih muda kayak saya ini diremehkan dan dianggap tidak tahu menahu soal apa-apa #:-S. Padahal saya juga udah berbuat sebaik mungkin dan berusaha menghargai orang yang lebih tua :D serta melaksanakan tips jadi anak muda yang dipercaya. Tapi tetep aja masih belom bisa jadi anak muda yang dipercaya :D . Tetep semangat aja deh bagi semua anak muda di Indonesia.

Comments

Leave a Reply



CommentLuv badge